Pelaku Bom Bunuh Diri di Mapolrestabes Medan Berhenti Sekolah, Marantau ke Aceh, Menikah, Kerja Jadi Mitra Ojol Sampek Jualan Bakso Bakar

MEDAN (medanbicara.com)- Kepala Lingkungan (Kepling) III menyambangi rumah terduga pelaku bom bunuh diri Rabbial Muslim Nasution alias Dedek (24) yang pernah tinggal di Jalan Jangka Gang Tentram No 89 B, Kelurahan Sei Putih Barat, Kecamatan Medan Petisah, Kota Medan.

Kepling III, Poetra membenarkan bahwa dulunya Dedek merupakan penduduk sekitar, tapi setelah menikah dia pindah ke Marelan.

“Terakhir ketemu sebelum dia menikah tahun 2018,” kata Poetra di TKP rumah terduga pelaku bom bunuh diri, Rabu (13/11/2019).

“Dia seperti anak lainnya. Gabung dengan sebaya dan aktif di Masjid. Kalau ada kegiatan Isra’ Mi’raj dan Maulid dia ikut serta,” sambungnya.

Dijelaskan Poetra bahwa Dedek bekerja sebagai pengemudi ojek online (ojol). Sewaktu di dalam dirinya ditanyai informasi hubungan antara si Dedek dengan ibunya. Kemudian soal sudah berapa lama Dedek tinggal disini dan alamatnya dimana.

“Dia kalau enggak salah ada empat bersaudara. Dia dulu sempat di Aceh. Waktu kecil dia Aceh dan sudah besar pindah balik lagi kesini setelah Tsunami,” tuturnya.

Diceritakan Poetra bahwa setelah menikah Dedek pindah ke Marelan. Dia sempat urus surat perpindahan dan istrinya dulu juga orang dekat-dekat sini.

“Mungkin setahun lebih dia sudah pindah. Karena 2018 dia sudah tidak disini. Jujur saya kaget melihatnya seperti ini. Karena dia aktif dulu di kegiatan masjid. Dia juga bersosialisasi sama teman-temannya,” jelas Poetra.

Sementara itu, Kepling IV, Nardi (59) yang mengaku pernah mengenal Dedek juga membenarkan bahwa pelaku bom bunuh diri lahir di lokasi tersebut.

“Dia lahir di sini dan pernah menetap di Kuala Simpang. Baru pas sudah besar dia balik lagi ke sini,” kata Nardi.

Dalam kesehariannya, Dedek bekerja sebagai pengemudi ojek online dan juga sambilan berjualan bakso bakar. Orangtua perempuannya sudah meninggal.

“Dia rajin salat, orangnya baik. Tapi entah apa yang terjadi. Begitu berumah tangga berubah sikap jadi seperti ini,” tutup Nardi.

Sementara itu berdasarkan informasi seorang warga yang juga teman kecil, pelaku telah berkeluarga dan memiliki anak. Kepada wartawan, teman pelaku, Bagus Prasetio mengatakan, ia berteman akrab dengan Rabbial. Teman korban mengenalnya dengan panggilan Dedek sejak kecil.

“Saya temannya sejak kecil, kenal baik dan tahu keluarganya,” katanya.

Menurut Bagus sosok Dedek dinilainya baik, punya jiwa setia kawan. Dikatakannya, Dedek merupakan pemuda yang aktif di lingkungan rumahnya.

“Dulu kami tergabung dalam remaja masjid dia aktif ikut rapat,” katanya.

Bagus menuturkan, RMN awalnya tinggal di Jalan Jangka, di kawasan Ayahanda Medan namun pindah domisili setelah menikah.

"Warga di sini sudah lama tidak melihatnya lagi. Ia sempat pindah ke Marelan," katanya.

Bagus menjelaskan, Dedek tak sempat menamatkan sekolahnya di bangku SMA/SMK.

"Kami satu sekolah di SMK 9 Medan. Dia gak tamat sampai kelas satu saja," jelasnya.

Dikatakannya, sosok Dedek juga pernah mengikuti kegiatan bela diri silat.

"Kami juga pernah main bola bersama, saya kira orangnya sangat terbuka dan baik," katanya.

Bagus tak menyangka, rekannya tersebut melakukan aksi nekat.

"Kalaulah memang benar dia pelakunya, saya tidak sangka, karena ia saya kenal baik," tambahnya.

Tetangga yang juga merupakan sepupu pelaku, Maya (41), mengatakan bahwa Rabbial sudah pindah ke Marelan pasca-menikah.

"Dia pernah jadi remaja masjid. Itu dulu dia pas masih lajang. Tapi semenjak sudah nikah enggak tahu apa kegiatannya. Dia semenjak nikah ikut istrinya di Marelan. Tapi enggak tahu posisi pastinya di mana," ucap Maya.

Dijelaskan Maya bahwa dirinya cuma sekali ke rumah RMN di Marelan yaitu sewaktu mereka menikah, 3 tahun yang lalu. (trb)

Mungkin Anda juga menyukai