Adinda Mawaddah, Atlet Pencak Silat Berprestasi, Meski Sudah Profesional Tetap Mengedepankan Pendidikan

Adinda Mawaddah (amalina darayani p).

Di zaman modern saat ini orang-orang sudah banyak yang melupakan kebudayaan daerah, karena banyak yang mengganggap kebudayaan daerah sudah kuno dan ketinggalan zaman.

Namun, siapa sangka dengan melestarikan kebudayaan daerah bisa mendapatkan banyak penghargaan.

Seperti halnya gadis tomboy berhijab dengan senyum manis bernama Adinda Mawaddah. Ketika melihat sosok cewek yang lahir 20 tahun yang lalu tepatnya di Medan, 24 Januari 1998 itu seorang yang pendiam dan introvert. Namun nyatanya ia adalah seseorang yang hummble dan bisa menjadi teman berbicara yang asyik.

Anak ke-2 dari 3 bersaudara itu ternyata merupakan atlet pencak silat. Dinda mengenal pencak silat ketika kelas V Sekolah Dasar, ia melihat salah satu ekstrakurikuler di sekolah terdapat pencak silat dan ia tertarik untuk mencobanya.
Alasan utama saat itu banyak sekali kekerasan yang terjadi khususnya pada wanita, sehingga ia berlatih pencak silat untuk menjaga diri.
Tahun 2008 Dinda mengikuti Olimpiade Olahraga Siswa Nasional di Jakarta. Itu merupakan perlombaan pencak silat pertama yang diikutinya.

Namun siapa sangka di perlombaan pertama tersebut Dinda mendapatkan juara 3. Ketika pertama sekali ibu Dinda mengetahui anaknya mengikuti kegiatan pencak silat, ibunya sangat tidak mendukung. Saat itu ibunya merasa tidak ada manfaat bagi anaknya ketika mengikuti kegiatan tersebut, apalagi Dinda seorang wanita yang tidak seharusnya mengikuti kegiatan fisik yang bersifat keras seperti itu.
Namun dengan tekad dan semangat yang kuat, Dinda membuktikan kepada ibunya bahwa kegiatan yang ia ikuti ini memiliki dampak postif tidak seperti pemikiran ibunya selama ini.

Pembuktian tersebut ditunjukkannya melalui beberapa prestasi yang telah diraihnya. Sampai saat ini sudah hampir 40 medali yang didapatkannya baik emas, perunggu, maupun perak.

Medali tersebut ia dapatkan melalui berbagai macam pertandingan seperti di Kejuaraan Daerah Tapak Suci Antar Perguruan mendapatkan 2 medali emas, juara 2 Pekan Olahraga Pelajar Wilayah, juara 1 Pekan Olahaga Nasional Remaja di Jawa Timur, dan sebagainya.

Tahun 2017 Dinda menjadi perwakilan dari Universitas Sumatera Utara di di ajang Asian Inter University Championship di Thaksin University, Songkhla Thailand. Ia menjadi juara 2 di pertandingan tersebut.

Pencapaian membanggakan yang membawa nama Universitas Sumatera Utara ke kancah Internasional. Selain itu belum lama ini Dinda menjadi juara 1 di Pekan Olahraga Wilayah Sumatera Utara kategori Tanding Kelas C Putri.

Berbicara mengenai pendidikan, Dinda pun tak kalah bersaing dengan teman sejagatnya, di tengah tengah kesibukannya sebagai atlet pencak silat. Tidak membuat Dinda melupakan kewajibannya sebagai mahasiswi Jurusan Agroteknologi Fakultas Pertanian Sumatera Utara.
Hal ini dapat terlihat dari IP Dinda yang tidak pernah di bawah 3.00, dan ia juga selalu memanage waktu agar seimbang antara pencak silat dan kuliah.

Tidak hanya itu Dinda juga aktif mengikuti organisasasi yang terdapat baik di dalam ataupun di luar kampus. Saat ini Dinda menjadi anggota di Resimen Mahasiswa Universitas Sumatera Utara dan juga anggota Himpunan Mahasiswa Pertanian USU.
Kecintaannya terhadap pencak silat membuatnya bisa menjadi seorang guru honorer di salah satu SMA Kota Medan, yaitu SMA 1 Muhammadiyah Medan. (amalina darayani p)

Loading...

Mungkin Anda juga menyukai