Pasangan ASN Bugil Pingsan di Dalam Mobil di Asahan Jadi Tersangka Perzinaan

Kondisi keduanya saat ditemukan. (Ist/ter)

Asahan (medanbicara.com)-Kasus sepasang ASN yang ditemukan pingsan dengan keadaan tanpa busana alias bugil dalam mobil di Asahan memasuki babak baru. Keduanya ditetapkan sebagai tersangka.

“Keduanya sudah ditetapkan sebagai tersangka. Mereka masih diproses,” kata Kasatreskrim Polres Asahan, AKP Adrian Risky Lubis, saat dimintai konfirmasi wartawan, Jumat (26/6/2020).

Dia mengatakan keduanya dijerat sebagai tersangka kasus dugaan perzinaan dan kesusilaan. Adrian menyebut keduanya diproses secara hukum usai istri ASN pria membuat laporan ke polisi.

“Melanggar kesusilaan dan perzinaan,” ucapnya.

Sebelumnya, sepasang aparatur sipil negara (ASN) ditemukan pingsan tanpa busana alias bugil dalam mobil di Asahan, Sumatera Utara (Sumut). Keduanya pun dicopot dari jabatan masing-masing setelah peristiwa tersebut.

Kedua ASN itu adalah pria berinisial Z (37) selaku eks Korwil Dinas Pendidikan di Kecamatan Rawang Panca Arga dan wanita berinisial H (39), yang merupakan mantan Bendahara Pembantu Dinas Pendidikan Kecamatan Meranti. Mereka ditemukan pingsan dalam keadaan bugil di dalam mobil yang terparkir di pinggir jalan pabrik benang di Sei Renggas, Asahan, Kamis (4/6) malam. Penemuan ini pun viral di media sosial.

“Betul, berawal dari laporan warga yang mencurigai keberadaan mobil tersebut. Kemudian anggota piket turun ke TKP. Setelah dilakukan pengecekan, ternyata mobil tidak dibuka,” kata Kapolres Asahan AKBP Nugroho Dwi Karyanto saat dimintai konfirmasi, Jumat (5/6)

Keduanya kemudian dibawa ke rumah sakit untuk mendapat perawatan. Polisi menyebut ada buih yang keluar dari mulut keduanya saat ditemukan di dalam mobil.

Meski demikian, tak ada obat-obatan atau narkotika yang ditemukan di mobil. Polisi mengatakan, berdasarkan keterangan pihak RS H Abdul Manan Simatupang, kedua ASN itu diduga pingsan karena keracunan gas AC.

Polisi kemudian melakukan interogasi terhadap ASN tersebut. Berdasarkan pengakuan ASN itu, kata polisi, mereka pingsan karena kelelahan.

“Pengakuannya sementara karena kelelahan dan kesulitan bernapas,” kata Kasat Reskrim Polres Asahan AKP Adrian Risky Lubis, Senin (8/6). (dtc)

Mungkin Anda juga menyukai