Bupati Langkat Laporkan LKPj Tahun Anggaran 2020 ke DPRD

Langkat (medanbicara.com)-DPRD Kabupaten Langkat menggelar paripurna Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPJ) Bupati Langkat TA 2020, di Gedung DRPD Langkat, Stabat, Kamis (1/4/2021).

Bupati Langkat, Terbit Rencana PA melalui Wabup Langkat, H Syah Afandin menyampaikan, laporan ini adalah ringkasan dari dokumen LKPj Bupati Langkat TA 2020.

Selanjutnya Sekdakab Langkat, dr H Indra Salahuddin menyampaikan, Indeks Pembangunan Manusia (IPM) 3 tahun terakhir yakni tahun 2018 mencapai 70,27 poin, tahun 2019 mencapai 70,76 poin dan tahun 2020 mencapai 71,00 poin.

Harapan hidup masyarakat Langkat pada tahun 2018 mencapai 68,22 poin. Mengalami peningkatan 68,59 poin pada tahun 2019 dan 68,80 poin tahun 2020.

Harapan lama sekolah juga meningkat 12,75 poin tahun 2018, dan 12,81 poin tahun 2019 serta 13,05 poin tahun 2020. Sedangkan pada rata-rata lama sekolah, juga terjadi peningkatan yaitu 8,52 poin di tahun 2018, 8,64 poin di tahun 2019, dan 8,65 poin di tahun 2020.

“Angka kemiskinan juga berkurang 1.210 jiwa dari 103,08 ribu jiwa (9,91 persen) di tahun 2019. Kemudian menjadi 101,87 ribu jiwa (9, 73 persen) di tahun 2020,” ungkapnya.

Sedangkan pertumbuhan ekonomi, sambung Sekda, berdasarkan PDRB atau dasar harga konstan 2020 yang dirilis BPS Langkat, mengalami penurunan hingga mencapai minus 0,86 persen.

“Penurunannya juga dialami secara nasional,” ungkapnya.

Kemudian untuk pendapatan per kapita atas dasar harga berlaku, dan dasar harga konstan tahun 2020 sebesar Rp29.343, 26 miliar.

“Ada penurunan dibandingkan tahun 2019, sebesar Rp29.587, 77 miliar disebabkan covid 19,” sebutnya.

Sedangkan APBD Langkat TA 2020, sambung Sekda, sesuai Perda Langkat No 3 tahun 2020. Pendapat daerah ditargetkan Rp2.180.786.190.792 triliun terealisasikan Rp2.122.684.872.331,88 triliun atau 97,34 persen.

Belanja daerah Rp2.438.362.156.104, 39 terealisasikan sebesar Rp2.182.503.781.901, 75 atau 89,51 persen. Pembiayaan terdiri dari penerimaan pembiayaan Rp264.938.924.196, 36 dengan realisasi 100 persen. Pengeluaran pembiayaan, terdiri dari penyertaan modal Pemda sebesar Rp7. 362.960.884 dengan realisasi 100 persen.

“Untuk pembiayaan netto, sebesar Rp257.575.963.312, 36 dengan realisasi 100 persen,” katanya.

Sisa lebih pembiayaan TA 2020, sebut Sekda, sebesar Rp.197.648.423.742, 49 antara lain, pengambilan-pengambilan anggaran, sisa pembayaran sertifikasi dan lain-lain.

Rapat ini ditandai penandatanganan berita acara dan penyerahan dokumen LKPJ Bupati Langkat TA 2020 oleh Wabup Langkat kepada Ketua DPRD Langkat, Surialam.

Rapat dihadiri segenap anggota DPRD Langkat, Unsur Forkopimda Langkat, para pejabat Pemkab Langkat, dan undangan lainnya.(rel)

Mungkin Anda juga menyukai