Pemkab Langkat Peringati HUT ke-138 Pertambangan Minyak

LANGKAT (medanbicara.com)-Pemkab Langkat memperingati HUT ke-138 tahun pertambangan minyak, di Pangkalan Berandan Kecamatan Sei Lepan Kabupaten Langkat, Kamis (9/12/2021).

Hadir Bupati Langkat, Terbit Rencana PA melalui Wakil Bupati Langkat H Syah Afandin. Di kesempatan itu, Wabup menyampaikan sejarah Pertamina.

Katanya, kegiatan eksplorasi minyak di Indonesia dimulai di Desa Telaga Said Kecamatan Sei Lepan, sebagai sumur produksi pertama yang di Bor pada tahun 1883.

Lalu disusul Royal Dutch Company di Pangkalan Berandan pada 1885 yang kini menjadi monumen Berandan Bumi Hangus.

“Dari wilayah yang sederhana, mampu membiayai 70 persen APBN. Sehingga bisa memberikan kontribusi yang besar bagi pembangunan Indonesia waktu itu,” ucap Syah Afandin.

Pemerintah Kabupaten Langkat berharap, Pertamina di wilayah Pangkalan Berandan maupun Pangkalan Susu dapat terus menggiatkan usahanya.

Selain itu melalui hari jadi Tambang Minyak ke-138 ini, menjadi perhatian pemerintah pusat.

Ia pun mengapresiasi peringatan ini, pentingnya menghargai arti sebuah sejarah untuk menguatkan eksistensi Pertamina Pangkalan Berandan dan Pertamina Pangkalan Susu, agar terus melakukan peningkatan usahanya untuk kebaikan masyarakat dan bangsa.

Turut hadir tokoh masyarakat Sumut, Syamsul Arifin mengatakan, banyak tokoh sejarah dari Berandan yang mendedikasikan dirinya waktu itu untuk Pertamina. Diantaranya adalah Ibnu Sutowo.

“Acara ini sebagai bentuk penghargaan bagi mereka. Atas pengorbanan dan dedikasi mereka, hingga tambang minyak bisa terus produksi hingga saat ini,” kata Syamsul Arifin.

“Tambang minyak Pangkalan Brandan di Desa Telaga Said merupakan salah satu bukti sejarah ditemukannya minyak bumi pertama kali di Indonesia,” tambahnya.

Sedangkan Punco Sutowo menyampaikan saat ini minyak sudah kering di Pangkalan Berandan.

Ia mengajak untuk terus berusaha dan berdoa agar Allah menurunkan rezekinya, agar hasil bumi tersebut dirasakan kembali kemanfaatannya.

“Butuhkan kejelian agar pertambangan minyak bisa bangkit kembali,” ucap Punco.

Punco Sutowo mengatakan, apa yang dilakukan ayahnya Ibnu Sutowo dan tokoh tokoh yang berupaya pada waktu itu, merupakan upaya untuk Republik Indonesia bisa bangkit, mengambil minyak dari perut bumi dan dikirim keluar negeri dengan sistem bagi hasil.

Diketahui Letnan Jenderal TNI (Purn) Prof Dr H Ibnu Sutowo, DSc salah satu tokoh yang mengembangkan PN Permina, perusahaan minyak negara yang kemudian berubah menjadi PT Pertamina.

Turut hadir Pandam I/BB yang diwakili Kasdam I/BB Brigjen TNI Purwito Hadi Wardoyo, perwakilan dari Polda Sumut, Keluarga Almarhum Prof Dr H Ibnu Sutowo.

Ketua DHD-45 Provsu Mayjen Purn Hasyim, Generalisasi Supervisor pertamina Pangkalan Berandan M Natsir, Ketua PWI Sumut H Farianda Putra Sinik, Ketua PWI Langkat M Darwis Sinulingga, para Kepala Perangkat Daerah, Forkopimda dan tokoh masyarakat Sumut dan Kabupaten Langkat, serta para undangan lainnya.(yan/ikp/rel)

Mungkin Anda juga menyukai