Anggota DPRD Sumut Dimas Tri Adji Gelar Reses di 6 Kecamatan, Singgung Tak Ada Kotak Kosong di Pilkada Sergai

Sergai (medanbicara.com)-Anggota DPRD Sumut, Dimas Tri Adji SIKom menggelar reses masa persidangan III, di Kabupaten Serdang Bedagai (Sergai). Reses  yang digelar di 6 kecamatan ini untuk menampung aspirasi masyarakat Serdang Bedagai (Sergai), Minggu (13/09/2020).

Reses diawali dari Kecamatan Dolok Masihul, Kotarih, selanjutnya Bandar Khalifah, Dolok Merawan, Sei Bamban dan terakhir di Kecamatan Sipis-pis. Dimas Tri Adji yang juga anak putra Bupati Sergai ini dipercayai sebagai Ketua Komisi E dari Fraksi Nasdem membidangi Pendidikan, Kesehatan, Sosial dan Poraparbud, Ketenagakerjaan dan Kesra.

Dalam reses ini, Dimas tak lupa mengucapkan terima kasih kepada masyarakat yang mana telah memberikan kepercayaan dan dukungannya sehingga menjadi anggota DPRD Sumut dari Dapil IV Serdang Bedagai – Kota Tebing Tinggi.

Dimas mengatakan, adapun reses ini untuk menampung semua aspirasi sekaligus menyerap usulan dan masukan dari masyarakat melalui pokok pemikiran. Jadi kalau ada aspirasi silakan usulkan dalam forum reses ini, apa saja yang perlu disampaikan usulan tersebut.

Usulan dari masyarakat ini, pada umumnya nanti akan dibahas apabila aspirasi itu bisa lebih kuat lagi ditindak lanjuti sesuai dengan bidang di komisinya. Karena setiap persoalan yang ada d ibawah komisi pasti akan dititipkan penguatan-penguatannya melalui komisi lain yang ada di DPRD Sumut.

Menurutnya, setiap usulan dari masyarakat ini akan ditampung dalam sistem, yang mana menjadi prioritas akan diterang dalam sistem tersebut, seperti usulan yang mana skala perioritas provinsi atau kabupaten.

Selain itu, lanjut Dimas, dalam persoalan kesehatan menjadi perhatian karena saat ini Provinsi Sumut penyebaran Covid-19 telah mencapai 6.800 orang yang positif. 
Untuk itu, Dimas mengimbau kepada masyarakat agar tetap menjaga protokoler kesehatan dengan menjaga jarak, gunakan masker dan mencuci tangan dengan sabun.

Di samping itu, Dimas menyampaikan kepada masyarakat menjelang Pilkada Sergai tahun ini akan dikuti oleh 2 calon kepala daerah, tidak ada kotak kosong.

“Kalau pun sampai terjadi pilkada kotak kosong itu akan mengkebiri hak demokrasi untuk memilih,”sebutnya.

“Jangan sampai Pilkada Sergai ini terjadi gesekan dan kegaduhan antara masyarakat, jangan sampai itu terjadi, tetap menjaga kondusifan, ” ucap Dimas.

“Yang sudah baik kita lanjutkan, yang belum baik akan kita tindak lanjuti,” pesan Dimas kepada masyarakat Sergai.(yung)

Mungkin Anda juga menyukai