Plt Wali Kota Tanjungbalai Lakukan Peletakan Batu Pertama Pembangunan Pondok Pesantren Tahfiz Darul Husna

Tanjungbalai (medanbicara.com)-Pelaksana tugas (Plt) Wali Kota Tanjungbalai, Waris Thalib menghadiri sekaligus melakukan peletakan batu pertama pembangunan Pondok Pesantren Tahfiz Darul Husna Kota Tanjungbalai di Jalan MT Haryono, Tanjungbalai, Jumat (24/9/2021) siang.

Ponpes Tahfidz yang berada di bawah naungan Yayasan Darul Husna Tanjungbalai, dan diketuai oleh Ustaz Juadil Hafiz Sitorus serta dicetuskan oleh H Husni Siregar sekaligus Pembina. Ponpes berada dalam satu lingkungan dengan Masjid An Nur yang terletak di Kelurahan Selat Tanjung Medan, Lingkungan VII, Kecamatan Datuk Bandar Timur.

Dalam sambutannya Plt Wali Kota Tanjungbalai, Waris Thalib mengatakan berdirinya Ponpes di Tanjungbalai menjadi pertanda turunnya keberkahan dan rahmat Allah untuk daerah dan masyarakatnya. Waris menyebut masyarakat muslim di kota Tanjungbalai sudah lama merindukan Pondok Pesantren yang bisa memberikan pendidikan Islam yang baik kepada generasi Kota Kerang.

“Kami mempunyai keyakinan, dengan adanya pesantren ini ke depannya akan mampu menggugah hati saudara-saudara kita untuk mendirikan banyak lagi pesantren di Tanjungbalai ini. Sehingga anak-anak Tanjungbalai tidak lagi mondok di luar daerah, karena sudah adanya Ponpes di sini. Tentunya wadah menimba ilmu keislaman yang berkualitas,” ujar Waris.

“Doa dan cita-cita saya akan bertambah ratusan tempat tahfidz dan bertambah puluhan Ponpes di Tanjungbalai ini k edepannya. Kota Tanjungbalai sudah berusia 400 tahun. Kalau tidak dimulai sampai kapanpun harapan ini tidak akan terwujud,” jelasnya.

Dalam kesempatan tersebut Waris atas nama pribadi juga memberikan sumbangan 50 sak semen untuk membantu pembangunan Ponpes Tahfidz Darul Husna. Ia juga berharap adanya keseriusan para tokoh dan pihak-pihak donatur yang secara konsisten mendukung pembangunan Ponpes Tahfiz Darul Husna kedepan.

“Alhamdulillah, mari kita menyumbangkan sedikit rezeki kita agar segera berdirinya Ponpes ini. Kepada masyarakat yang ada di Selat Lancang dan Tanjungbalai bisa mendaftarkan anak-anaknya, supaya dapat belajar menjadi santri dan hafiz/hafizah. Inshaa Allah Tanjungbalai akan jadi kota Ulama dan kampung santrinya bisa di Selat Lancang ini,” pungkasnya.

Turut hadir pada acara tersebut Ketua MUI Hajarul Aswadi, Kementrian Agama Hamdan (mewakili), Kepala KUA Datuk Bandar Timur Abdul Jamil, Tokoh Masyarakat Lukmanul Hakim dan Maralelo Siregar. Kemudian dari OPD Pemkot Tanjungbalai, Kadispora Par Siman Iman, Kadis Perhubungan Khairul, Kabag Kesra Mhd Fakhrinaldi, Lurah Kepling dan masyarakat Selat Lancang Tanjung Medan.(Vin)

Mungkin Anda juga menyukai